Baby iwa demam!

Leave a comment

October 30, 2012 by Ain Nisa

Dulu, kami berurusan dengan masalah demam sewaktu Khansa udah di atas 1 tahun. Ndilalah, tiba-tiba aja Iwa demam kemarin. Usianya 6 bulan 17 hari. Memang dua hari sebelumnya kami baru saja berlibur ke rumah sosis, Bandung, sekaligus bantuin adek bungsu suami saya pindahan dari kos lamanya ke kos yang baru.
Waktu sadar iwa demam, saya berusaha untuk nggak panik dan melakukan SOP yang biasa: cek panas dengan termometer, kalau diatas 37 kasih obat, kalau nggak ya banyak disusui atau dikasih minum. Kenapa 37 udah saya kasih obat? Sebetulnya DSA khansa dan hilwa menyarankan 37,5 adalah batas untuk memutuskan anak dikasih penurun panas, tapi berhubung saya parno karena Khansa dulu sempet miss dan step, saya memutuskan kalau panasnya sampe 37, ya dikasih obat. Juga untuk membuat anak lebih mudah istirahat. Oya, saya pakai termometer digital lewat kuping, tapi ada beberapa literatur yang menyarankan pakai termometer yang lewat ketiak untuk baby di atas 3 bulan, lebih akurat.
Setelah diukur, panas iwa sampe 37,3. Saya pun coba kasih Tempra kira-kira 2ml. Setelah browsing, ternyata ada rumus pemberian dosis obat untuk bayi dan anak, dan yaa, kira-kira untuk iwa memang 1,8-2ml (huff, kalau udah sotoy trus salah kan malu)
Kira-kira 4-5 jam kemudian, panas iwa naik lagi. Saya pun siap-siap kasih tempra lagi sama iwa. Entah karena rasanya yang tajam buat anak-anak, iwa muntah banyaaaaaak banget. Sayang ASInya,hiks. Sampe seprai dua tempat tidur kena deh. Satu jam kemudian, saya coba kasih lagi, dan dia muntah lagi! Hmmm, mulai parno karena nggak tahu mau ngapain. Cek proris (ibuprofen), nggak boleh dikasih ke anak di bawah 1 tahun. Akhirnya inget ada Panadol anak (parasetamol). Iwa pun bisa istirahat.
Tadinya, iwa juga nggak bisa tidur bukan cuma karena panas, tapi karena kakaknya bolak-balik ngerengek minta didongengin sama saya. Hadeuuuh, harus super sabar semalem itu. Sempet sih saya hilang sabar dan marahin si kakak, tapi nggak tega untuk nyuruh dia tidur sama neneknya dulu, karena kalau saya jadi dia, pasti berasa sedih karena merasa ‘disingkirkan’, dan dia pun belum paham adiknya lagi sakit. Alhamdulillah ART di rumah pandai ngajak si kakak ngobrol sampe jam 1/2 11 malam.
Setelah ngganti kompres bye-bye fever jam 11, akhirnya iwa pun tidur. Abinya yang dasarnya nggak sehat ikut tepar. Nggak lama, si kakak masuk, celingak-celinguk ngeliat kami semua tidur, dia pun ikut tidur hihihi alhamdulillah…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: